Sabtu, 28 Januari 2012

RIVET

BAB I
PENDAHULUAN

1.1    Latar Belakang
Paku keling adalah permanen mekanis pengikat . Sebelum diinstal paku keling terdiri dari halus silinder poros dengan kepala pada salah satu ujungnya. Ujung kepala disebut buck-ekor. Pada pemasangan paku keling ditempatkan pada atau pra-bor lubang menekan, dan ekor sedang kesal, atau Yorkshire melawan (yaitu cacat), sehingga memperluas sekitar 1,5 kali diameter batang asli, memegang paku keling itu di tempatnya. Untuk membedakan antara kedua ujung paku keling, kepala asli disebut pabrik kepala dan ujung cacat disebut toko kepala atau buck-ekor.
Karena ada efektif kepala pada setiap akhir sebuah paku keling diinstal, dapat mendukung beban ketegangan (beban sejajar dengan sumbu batang), namun, jauh lebih mampu mendukung beban geser (beban tegak lurus dengan sumbu poros ). Baut dan sekrup yang lebih cocok untuk aplikasi ketegangan.
Fastenings kayu tradisional yang digunakan dalam pembuatan kapal , seperti paku tembaga dan baut meraih , bekerja dengan prinsip yang sama seperti paku keling tetapi digunakan jauh sebelum muncul istilah paku keling dan, di mana mereka ingat, biasanya digolongkan antara masing-masing paku dan baut.



1.2    Rumusan Masalah
1.      Apa saja macam , bahan, bentuk, fungsi, dan ukuran rivet ?
2.      Apa saja tipe sambungan keling?
3.      Bagaimana desain sambungan keeling?

1.3    Tujuan
Adapun tujuan dari pembuatan masalah di atas adalah:
1.    Untuk mengetahui jenis, bahan, bentuk, fungsi, dan ukuran rivet
2.    Untuk mengetahui tipe dari sambungan keeling
3.    Untuk mengetahui desain sambungan keeling

1.4    Manfaat
Manfaat yang dapat diperoleh dari pembuatan makalah ini adalah:
1.    Dapat mengetahui jenis, bahan, bentuk, fungsi, dan ukuran rivet
2.    Dapat mengetahui tipe dari sambungan keeling
3.    Dapat mengetahui desain sambungan keeling




BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Jenis, Bahan, Bentuk, Fungsi, dan Ukuran rivet
a. Solid paku keling
Paku keling padat merupakan pengencang jenis tertua, yang telah ditemukan dalam arkeologi temuan dating kembali ke Zaman Perunggu . Paku keling padat hanya terdiri dari poros dan kepala yang cacat dengan palu atau memusatkan pistol . Penggunaan kompresi paku keling atau Crimping tool digunakan pada paku keling dekat tepi bahan diikat, karena alat ini dibatasi oleh kedalaman bingkainya.
Sebuah aplikasi khas untuk paku keling yang solid dapat ditemukan dalam bagian-bagian struktural pesawat . Ratusan ribu paku keling padat digunakan untuk merakit kerangka sebuah pesawat terbang modern. paku keling tersebut datang dengan bulat (universal) atau 100 ° countersunk kepala . Khas bahan untuk paku keling pesawat adalah aluminium paduan (2017, 2024, 2117, 7050, 5056, 55.000, V-65), titanium , dan nikel berdasarkan paduan (misalnya Monel ). Steel paku keling dapat ditemukan dalam struktur statis seperti sebagai jembatan ,crane, dan bangunan frame.
Gambar teknik khas kepala universal solid memusatkan


b. Semi-tubular rivets
 Paku keling Semi-tabung (juga dikenal sebagai paku keling berbentuk tabung) mirip dengan paku keling padat, kecuali mereka memiliki lubang parsial (berlawanan kepala) di ujungnya. Tujuan dari lubang ini adalah untuk mengurangi jumlah tenaga yang dibutuhkan untuk aplikasi dengan rolling tabung bagian luar. Kekuatan yang dibutuhkan untuk menerapkan paku keling semitubular adalah sekitar 1 / 4 dari jumlah yang diperlukan untuk menerapkan memusatkan solid. Paku keling berbentuk tabung juga dapat digunakan sebagai titik poros (bersama di mana gerakan lebih disukai) karena pembengkakan paku keling hanya di ekor. Solid paku keling memperluas radial dan umumnya mengisi lubang membatasi gerakan. Ukuran paku keling semi-tabung  dari 1/16-inch (1,6 mm) untuk 3/8-inch (9,5 mm) diameter (ukuran lainnya dianggap sangat istimewa) dan dapat sampai dengan 8 inci (203 mm) panjang. Berbagai bahan dan platings tersedia, logam dasar yang paling umum adalah baja, kuningan, tembaga, stainless, aluminium dan platings paling umum adalah seng, nikel, kuningan, timah. Semua paku keling berbentuk tabung yang maksimal untuk memudahkan perakitan yang tepat.
Gambar teknik khas kepala oval semi-tubular memusatkan

c. Blind Rivet
Blind Rivet adalah tabung dan dilengkapi dengan batang melalui pusat. Paku keling majelis dimasukkan ke dalam lubang dibor melalui bagian-bagian yang disambung dan alat yang dirancang khusus digunakan untuk menarik batang ke paku keling. Akhir ini memperluas buta paku keling dan kemudian batang terpasang off. (A paku keling POP adalah nama merek untuk paku keling buta dijual oleh Emhart Teknologies paku keling.) Jenis ini telah buta-penguncian mandrels non dan dihindari untuk sambungan struktur kritis karena mandrels mungkin akan jatuh, karena getaran atau alasan lain, meninggalkan paku keling berlubang yang akan memiliki beban secara signifikan lebih rendah daripada paku keling membawa kemampuan padat. Selanjutnya, karena batang yang mereka lebih rentan terhadap kegagalan dari korosi dan getaran. Tidak seperti paku keling padat, paku keling buta dapat disisipkan dan terinstal lengkap dalam bersama dari hanya satu sisi bagian atau struktur, "buta" ke sisi yang berlawanan.
Kebanyakan paku keling buta terbatas digunakan pada pesawat dan tidak pernah digunakan untuk perbaikan struktural. Namun, mereka berguna untuk berbaris sementara lubang. Selain itu, beberapa rumah "dibangun" pesawat menggunakan paku keling buta. Mereka tersedia dalam kepala datar, countersunk kepala, dan dimodifikasi kepala rata dengan diameter standar 08/01, 5 / 32 dan 3 / 16 inci. Paku keling Buta biasanya tersedia dalam ukuran hingga 8mm dan mampu klem dua piring dengan total ketebalan sampai 25mm (normal) 50mm (khusus). Untuk paku keling baja yang tidak ulet seperti tembaga / aluminium paku keling batas ukuran dibatasi sekitar 6mm.
Tiga aluminium buta paku keling: 1 / 8 ", 3 / 32", dan 1 / 16 "

d. Self Pierce Rivets
Self-menembus memukau. Self Pierce Rivets (SPR) adalah sebuah proses bergabung dengan dua atau lebih bahan menggunakan paku keling direkayasa. Tidak seperti padat, paku keling buta dan semi-tubular, paku keling menembus diri tidak memerlukan dibor atau menekan lubang.
Paku keling menembus diri sepenuhnya menembus bahan seprai (s), tetapi hanya sebagian menembus lembar bawah. Sebagai ujung ekor paku keling tidak menerobos lembar bawah menyediakan air atau gas ketat bersama. Dengan pengaruh mati menjengkelkan, ujung ekor dari suar paku keling dan interlocks ke lembar bawah membentuk tombol profil rendah.
Paku keling harus lebih keras dari pada bahan yang bergabung, paku ini memiliki berbagai tingkat kekerasan tergantung pada bahan daktilitas dan kekerasan. Paku keling datang dalam berbagai diameter dan panjang tergantung pada materi yang bergabung, gaya kepala yang baik atau panci kepala.
SPR bergabung berbagai bahan berbeda seperti baja, aluminium, plastik, komposit dan pra-dilapisi atau materi pra-dicat. Manfaat termasuk kebutuhan energi yang rendah, tidak ada panas, asap, percikan atau limbah dan kualitas sangat terulang.
Ukuran-ukuran pada rivet berdasarka WCL antara lain:








































2.2 Tipe Sambungan Keeling
·         Sambungan putaran
Sambungan putaran adalah bahwa di mana satu piring yang lain tumpang tindih dan dua piring kemudian terpaku bersama.
·         Sambungan Butt
Sambungan butt adalah di mana pelat utama disimpan dalam allignment menyentuh satu sama lain dan sepasang tali ditempatkan di satu sisi atau di kedua sisi pelat utama.
2.3 Desain Sambungan Keling
         Pitch
Jarak dari pusat satu keling ke pusat keling lainnya yang sejajar, dinotasikan dengan p
         Diagonal Pitch
Jarak antara pusat keling pada baris berikutnya dari sambungan keling zig-zag
         Back Pitch
Jarak tegak lurus diantara garis pusat dari baris berikutnya, donotasikan dengan ps
         Margin
Merupakan jarak antara pusat dari lubang keling dengan tepi dari pelat, notasi m


BAB III
PENUTUP

Dari ulasan di atas dapat kami simpulkan beberapa hal mengenai Rivet (keling), diantaranya
·      Dalam mendisain keling, umumnya kekuatan keling masih dibawah harga kekuatan bahan yang akan dikeling
·      Bahan dasar yang bisa digunakan
Baja: konstruksi permanen dan perlu pemanasan
Almunium: konstruksi permanen tanpa pemanasan
Kuningan: bahan bernilai jual tinggi
Nilon: pengikat yang bisa dipasang ulang
·      Penggunaan keeling sebaiknya disesuaikan dengan bahan yang akan diikat, karena kesesuaian bahan keeling akan menambah daya rekat bahan yang disatukan.








DAFTAR PUSTAKA

Anonimous.2010.Paku Keling. http://en.wikipedia.org diakses tgl.31 Mei 2010
Roy.2010.Rivets.http://www.sapphireproducts.co.uk diakses tgl.31 Mei 2010
West Coast Lockwasher.2010.Push rivets H-type.http://www.wclco.com diakses tgl.31 Mei 2010

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar